Beberapa Penyebab Disfungsi Ereksi

Beberapa Penyebab Disfungsi Ereksi.
Beberapa Penyebab Disfungsi EreksiBeberapa orang terutama kaum pria memiliki masalah ereksi atau yang biasa disebut dengan Disfungsi Ereksi. Beberapa penyebab Disfungsi Ereksi antara lain:

Jenis Priapismus
Priapismus adalah suatu gangguan berupa ereksi penis yang terjadi terus-menerus dalam waktu lebih dari 6 jam. Ereksi yang berkepanjangan ini terjadi tanpa adanya rangsangan seksual. Keadaan ini jelas merupakan gangguan, bukan sesuatu yang layak dibanggakan.

Sebenarnya priapismus ada dua jenis, yakni berdasarkan penyebab dan proses terjadinya. Pertama, priapismus karena tersumbatnya jalan keluar aliran darah dari penis. Akibatnya, aliran darah yang masuk ke dalam penis terus tertumpuk dan tidak dapat keluar. Kedua, priapismus karena kebocoran pembuluh darah nadi di dalam penis. Akibatnya, darah terus mengalir di dalam penis walaupun masih mengalami aliran keluar.

Kedua jenis priapismus tersebut mempunyai perbedaan. Priapismus karena tersumbatnya aliran darah keluar sangat kaku dan menimbulkan rasa sakit. Sedang priapismus karena kebocoran pembuluh darah nadi tidak terlalu kaku dan tidak menimbulkan rasa sakit.

Beberapa tahun terakhir ini, kejadian priapismus di Indonesia cukup sering dan penyebabnya sama, yaitu pada umumnya setelah menerima suntikan pada penis. Fenomena ini cukup menarik perhatian karena sebelumnya sangat jarang terjadi, bahkan tidak pernah diberitakan. Fenomena ini menjadi semakin menarik kalangan kedokteran karena dikaitkan dengan suntikan pada penis dalam upaya untuk mengatasi disfungsi ereksi atau impotensi.

Akibat Papaverin
Seperti diketahui, sejak beberapa tahun terakhir ini suntikan langsung pada penis menjadi populer sebagai upaya untuk mengatasi disfungsi ereksi, seiring dengan munculnya klinik yang menyebut diri sebagai klinik impotensi.

Memang benar suntikan langsung pada penis dengan menggunakan bahan yang mengaktifkan pembuluh darah merupakan salah satu cara untuk menimbulkan ereksi pada pria yang mengalami disfungsi ereksi. Tetapi tidak semua bahan itu aman digunakan. Salah satu bahan yang sering menimbulkan priapismus ialah papaverin. Bahan ini bila disuntikkan langsung ke dalam ruang pembuluh darah penis memang dapat menimbulkan ereksi segera.

Tetapi berbagai efek samping dapat terjadi, yaitu priapismus, perdarahan di bawah kulit, terbentuknya jaringan ikat di dalam ruang pembuluh darah penis, dan kematian jaringan penis. Keadaan ini pada akhirnya justru dapat mengakibatkan disfungsi ereksi menjadi semakin buruk. Tetapi mungkin karena harga papaverin murah, maka masih ada klinik yang menggunakannya untuk mengatasi disfungsi ereksi.

Padahal seharusnya bahan ini sudah tidak digunakan lagi. Atau kalau mau digunakan, hanyalah sebagai suatu campuran dengan bahan lain yang lebih aman. Dengan campuran tersebut, efek sampingnya dapat ditekan dan tidak menimbulkan akibat buruk.

Beberapa bahan lain yang digunakan sebagai suntikan pada penis tampaknya lebih aman dan tidak menimbulkan efek samping seperti pada papaverin. Sebagai contoh, alprostadil. Hanya saja harganya lebih mahal.

Di samping akibat suntikan papaverin pada penis, ada obat dan penyebab lain yang juga dapat mengakibatkan priapismus. Beberapa obat lain ialah bahan psikotropika, bahan antipembekuan darah, dan hormon.

Beberapa penyakit darah juga dapat mengakibatkan priapismus, seperti leukemia dan thalassemia. Gangguan saraf, seperti penyakit pada pembuluh darah otak, juga dapat mengakibatkan priapismus.

Pilihan Pengobatan
Kalau seseorang mengalami disfungsi ereksi akibat kencing manis (diabetes), maka penyakitnya harus diatasi dulu. Pada prinsipnya diabetes mellitus diatasi dengan diet yang benar, olahraga teratur, dan penggunaan obat yang benar. Dengan demikian maka kadar gula darah dapat dikontrol pada kadar normal.

Di samping itu diperlukan juga pengobatan untuk membantu terjadinya ereksi. Ada beberapa macam pilihan, yaitu obat yang diminum, penggunaan pompa vakum, suntikan langsung pada penis, penggunaan bahan melalui saluran kencing, dan operasi pemasangan prostesis. Pada umumnya pilihan cara pengobatan dimulai dengan cara yang paling sederhana dan praktis, yaitu obat yang diminum.

Saat ini telah banyak obat-obatan yang memiliki khasiat untuk mengatasi masalah Disfungsi Ereksi. Bahan baku yang digunakan juga beragam ada yang dari bahan kimia dan dari bahan herbal (alami) ada juga yang memadukan keduanya yaitu bahan kimia dan alami. Untuk kesehatan sebaiknya anda lebih selektif dalam memilih obat-obatan tersebut. Obat yang berbahan baku herbal sangat dianjurkan terutama bagi penderita diabetes dan jantung.

Sumber:

0 comments:

Poskan Komentar

Blog Archive